Advertisement
Baru Ditemukan Oleh Hasil Penelitian Barat, Ternyata Pepatah Jawa "Witing Tresno Jalaran Soko Kulino" Telah Lebih Dulu Mengungkap Rahasia Cinta - Pernah mendengar sebuah pepatah jawa yang berbunyi witing tresno jalaran soko kulino? Mungkin, sebagian besar diantara kita telah familiar, dengan pepatah yang mengungkapkan tentang bagaimana cinta dapat tumbuh dalam bahasa jawa tersebut. Namun, bagi pembaca SpesialTips! yang belum tahu maknanya, witing tresno jalaran soko kulino sering diartikan ke dalam bahasa Indonesia menjadi cinta yang dapat tumbuh karena kebiasaan (terbiasa).
Witing Tresno Jalaran Soko Kulino SpesialTips
"Witing Tresno Jalaran Soko Kulino"
Membahas tentang arti pepatah jawa tentang rahasia hadirnya rasa cinta pada seseorang tersebut, dapat ditarik sebuah kesimpulan bahwa cinta yang dapat tumbuh antara seorang pria dan wanita, karena kebiasaan (terbiasa), misalnya saja sering bertemu atau sering curhat-curhatan, maka faktor penting pendukung dari kebiasaan yang memunculkan rasa suka alias kesengsem itu adalah waktu dan kesabaran.

Kenapa waktu dan kesabaran? Alasannya sederhana, karena kebiasaan (terbiasa) merupakan sebuah kegiatan dengan pola  berulang-ulang, dan tentu saja dilakukan dalam waktu (saat) berulang pula. Sementara, kesabaran menjadi penentu apakah kegiatan dapat dilakukan secara berulang-ulang atau tidak, hingga menjadi sebuah kebiasaan. Sederhananya, bagaimana mungkin menjadi kebiasaan bila seseorang melakukannya tanpa didasari rasa sabar.

Nah, berkaitan dengan pepatah jawa witing tresno jalaran soko kulino dan maknanya yang didukung oleh kedua hal yang telah dijelaskan di atas, ternyata terdapat sebuah fakta serupa dari hasil penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan di University of TexasAustin, Amerika Serikat, pada tahun 2014 lalu. Informasi yang dikutip dari Medical Daily, menyebutkan bahwa penelitian yang dilakukan Dr. Paul Eastwick dan Lucy  L, mengungkap bagaimana cinta hadir antara pria dan wanita, bukan hanya disebabkan masalah ketertarikan penampilan, akan tetapi ditentukan pula oleh faktor waktu dan kesabaran. 

Penelitian unik yang juga telah dipublikasikan pada Journal of Personality and Social Psychology tersebut, melihat perilaku dari 129 orang mahasiswa baik pria dan wanita tersebut, dalam menilai ketertarikan (rasa suka) terhadap lawan jenis, dimana didapati pada awal pertemuan dengan seseorang umumnya ketertarikan disebabkan karena penampilan lawan jenis mereka di awal semester, namun dalam jangka waktu tertentu, yaitu hingga akhir semester, ternyata rasa suka (ketertarikan) tersebut berubah karena setelah mengenal lebih jauh, dimana perilaku lawan jenis menjadi hal yang lebih dipertimbangkan dari hanya sekedar masalah penampilan yang menarik. Dijelaskan oleh Dr. Paul Eastwick, bahwa seseorang akan mengerti perasaan cinta pasangan lainnya, dengan cara memberikannya waktu untuk memahaminya, dimana dapat disimpulkan pula bahwa hal tersebut tentunya membutuhkan kesabaran.

Dari hasil penelitian di barat tersebut, dapat ditarik benang merah yang berhubungan dengan pepatah jawa witing tresno jalaran soko kulino, dimana kebiasaan (terbiasa) disertai dengan waktu dan kesabaran sebagai faktor pendukungnya, akan mampu untuk menumbuhkan rasa cinta antara pria dan wanita. Nah, dengan demikian terungkap pula sebuah kesimpulan bahwa sebenarnya pepatah jawa witing tresno jalaran soko kulino, telah berpuluh tahun atau jauh lebih dulu menguak rahasia cinta, bila dibandingkan hasil penelitian barat yang baru dilakukan di tahun 2014 tersebut. 

Demikianlah informasi yang dapat SpesialTips! bagikan tentang fakta unik, bagaimana pepatah jawa mengungkap lebih dulu rahasia kemunculan rasa cinta antara lawan jenis. Semoga saja, informasi tersebut dapat menjadi tambahan pengetahuan yang bermanfaat bagi sahabat pembaca sekalian.
Advertisement

Post a Comment Blogger Disqus

Jadi Sahabat Spesial Dengan Memberikan komentar Bermanfaat :) Berbagi Itu Indah :)

Kamu Bisa Memilih Salah Satu Jenis Komentar Blogger Atau Disqus :)

Harap tidak menggunakan link aktif ...

 
Top